Begini Cara Astronaut Berpuasa di Luar Angkasa

Ilustrasi Astronot di Luar angkasa berpuasa. (sumber;internet)

IDNJurnal - Bulan Suci Ramadan tak hanya dirasakan umat Muslim di Bumi, namun juga bisa dirasakan oleh para astronaut Muslim yang bertugas di luar angkasa.

Salah satunya, jika astronaut yang ingin berpuasa di luar angkasa, maka mereka bisa merujuk waktu Imsak sampai Maghrib sesuai dengan waktu keduanya di lokasi peluncuran pesawat ulang alik.

"Kalau mau tetap mengambil keutamaan Ramadan bisa juga berpuasa. Tetapi harus mendasarkan pada jam dengan rujukan lokasi di Bumi, yaitu lokasi peluncuran," kata Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional, Thomas Djamaluddin, kemarin.

Akan tetapi, Thomas mengatakan bahwa astronaut disamakan dengan musafir. Artinya, diperbolehkan tidak berpuasa saat di luar angkasa, namun harus menggantinya saat tiba di Bumi.

Ia menambahkan pada siang dan malam di luar angkasa berbeda dengan keadaan Bumi. Pergantian waktu ini disesuaikan dengan berapa kali sebuah stasiun luar angkasa mengorbit Bumi.

"Di Stasiun Antariksa Internasional (ISS) yang mengorbit Bumi 14 kali sehari, siang dan malam, berulang setiap 90 menit," tuturnya.*




Loading...


[Ikuti IDNJurnal.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0813-6567-1385
atau email ke alamat : [email protected] / [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan IDNJurnal.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...