News

Erdogan Sebut Tangan Biden Penuh Darah karena Dukung Israel

sumber;internet

TURKI - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyebut tangan Presiden Amerika Serikat Joe Biden "penuh darah" karena mendukung Israel dalam konflik di Jalur Gaza.

Menurut Erdogan, Biden telah monorehkan sejarah dengan tangan berdarah karena dinilai membiarkan kekerasan Israel terhadap Palestina.

"Anda sedang menulis sejarah dengan tangan berdarah," kata Erdogan, Senin (17/5) seperti dikutip dari AFP.

Hal tersebut diungkapkan Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional. Dan itu merupakan salah satu kecaman terkerasnya ke Biden sejak dia resmi menjadi presiden AS pada Januari.

Erdogan sebenarnya telah berusaha memperbaiki hubungan dengan AS beberapa bulan belakangan ini. Dia juga mencoba menjangkau sekutu Barat lainnya setelah setahun berselisih.

Tapi dia kali ini mengecam Biden secara langsung dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional.

"Kamu memaksa kami untuk mengatakan ini. Karena kami tidak bisa diam lagi atas ini semua," ujarnya

Erdogan telah mendapatkan dukungan di seluruh Timur Tengah dengan memperjuangkan kemerdekaan Palestina selama 18 tahun pemerintahannya.

Dia menuduh Israel melancarkan "terorisme" dan berjanji untuk menggalang dukungan dunia demi membela Gaza.

Dalam kesempatan itu, Erdogan juga menyinggung langkah Biden menyetujui penjualan senjata berupa bom canggih senilai US$735 juta (sekitar Rp10.5 triliun) kepada Israel.

"Hari ini kami melihat tanda tangan Biden pada penjualan senjata ke Israel," kata Erdogan.

"Wilayah Palestina dibanjiri dengan penganiayaan, penderitaan dan darah, seperti banyak wilayah lain yang kehilangan kedamaian dengan berakhirnya Ottoman. Dan Anda mendukungnya," kata Erdogan kepada Biden.

Dia juga mengecam Austria karena mengibarkan bendera Israel sebagai tanda "solidaritas" dengan negara Yahudi itu pekan lalu.

"Saya mengutuk Austria karena menggantungkan bendera negara teror Israel," kata Erdogan.

Erdogan telah melancarkan kampanye diplomatik untuk menjatuhkan sanksi dan hukuman lain terhadap Israel atas serangan militer yang telah merenggut nyawa lebih dari 200 warga Palestina sejak 10 Mei.

Biden sendiri telah mengimbau Israel dan kelompok Hamas di Jalur Gaza, Palestina, segera melakukan gencatan senjata.

Dia menyatakan hal itu dalam sambungan telepon dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Pernyataan itu menunjukkan kekhawatiran AS terkait serangan udara Israel ke Jalur Gaza. Kendati demikian, pemerintahan Biden berkeras mendukung Israel yang merupakan sekutunya.*




Loading...


[Ikuti IDNJurnal.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0813-6567-1385
atau email ke alamat : [email protected] / [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan IDNJurnal.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...