Warganet

Video Mesum Pelajar Madiun Berdurasi 6 Menit Viral

ilustrasi (sumber;internet)

MADIUN - Dunia pendidikan di Indonesia kembali tercoreng karena aksi oknum pelajar. Video mesum berdurasi 6 menit 51 detik viral dan menjadi perbincangan warga Kabupaten Madiun, Jawa Timur. Video mesum tersebut tersebar melalui aplikasi perpesanan WhatsApp. 

Dalam video mesum tersebut, adegan tidak senonoh dilakukan oleh sepasang remaja laki-laki dan perempuan. Informasi yang diterima, kedua remaja tersebut merupakan pelajar SLTA dan warga Kabupaten Madiun.

Sejak detik pertama dalam video itu, dua remaja tersebut sudah dalam kondisi tanpa busana. Kemudian keduanya melakukan hubungan layaknya suami istri hingga video tersebut berakhir.

Loading...

Perbuatan mesum itu terjadi di sebuah ruang remang-remang. Di dalam kamar tersebut terlihat dasi anak sekolah tergantung.

Informasi yang diterima, video tersebut diperankan oleh pasangan pelajar SLTA asal Mejayan, Kabupaten Madiun. Perempuan dalam video tersebut berinisial P merupakan warga Desa Blabakan, Kecamatan Mejayan.

Kepala Desa Blabakan, Agus Prasetyo, membenarkan video mesum yang beredar melalui media sosial tersebut memang melibatkan warganya. Dalam video itu, P masih berusia 16 tahun.

Namun, ia menyampaikan video tersebut sebenarnya video lama yaitu setahun lalu. Kasus tersebut pun sudah ditangani pihak kepolisian dan permasalahannya sudah diselesaikan.

Agus menuturkan, video mesum yang melibatkan pelajar laki-laki berinisial R dengan P itu memang sengaja disebar. Video itu sengaja disebar R yang saat itu sedang cemburu dengan P karena berhubungan dengan remaja lain.

Lantaran emosi, video mesum yang direkam secara pribadi itu pun disebar ke teman-temannya. "Kasus ini sudah selesai. Baik secara kekeluargaan maupun secara hukum," kata Agus Prasetyo kepada wartawan.

Ia menjelaskan, si pelajar laki-laki sudah menjalani masa hukuman percobaan, sedangkan pelajar perempuan tersebut telah masuk ke pondok pesantren di Ponorogo.

Agus berharap, kasus tersebut tidak dibesar-besarkan karena peristiwa ini sudah terjadi setahun lalu. Selain itu, kedua pelaku dalam video tersebut pun sudah diproses hukum dan mengakui kesalahannya.

"Saya menyayangkan peristiwa itu menjadi viral kembali. Itu sudah ditangani pihak yang kompeten. Seperti Polres Madiun dan Dinas Sosial Pemkab Madiun. Sudah ada pembinaan. Karena memang keduanya masih di bawah umur," katanya.*



Loading...


[Ikuti IDNJurnal.com Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar

Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 0813-6567-1385
atau email ke alamat : [email protected] / [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan IDNJurnal.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
Loading...